Plesir ke Malaysia Bersama Mbak R - Hari ke-2


Ini cerita sambungan dari Plesir ke Malaysia Bersama Mbak R - Hari ke-1 akhir tahun lalu. Baru sempat sekarang ditulis sambungannya setelah diselingi plesir-plesir ke tempat lain dan kesibukan di dunia nyata yang lumayan menguras tenaga.


Perjalanan hari kedua kami di Malaysia ini cukup lucu campur ngenes. Karena ada beberapa tempat yang sebenarnya saya tidak rekomendasikan tapi Mbak R penasaran banget pengen  lihat. Apa boleh buat, saya pun turut serta menemaninya.
Malaysia hari ke-2

Hari ke-2 ini kami masih di Kuala Lumpur.

Sekitar jam 8 pagi kami berangkat dari hotel jalan kaki menuju Kampung Baru untuk sarapan di Nasi Lemak Antarabangsa. Setelah itu meluncur ke Istana Negara pakai Grab.
Perjalanan ngenes pun dimulai.
Berkali-kali saya ke Malaysia, nggak pernah terlintas kepengen dateng ke istana negara. Nggak tau kenapa ya, pokoknya nggak tertarik aja gitu pun nggak pernah ada istana negara ini masuk dalam list para backpacker. Kalo buat turis-turis rombongan tour yang naik bus sih destinasi ini sepertinya termasuk yang wajib dikunjungi.

Baca juga: Nasi Lemak Antarabangsa Malaysia


Benar saja, setelah sampai sana kami merasa krik krik kemripik banget karena cuma bisa foto-foto di luar gerbang istana saja sambil mengamati para rombongan turis heboh foto aneka pose sampai diusir-usir penjaga istana karena menghalangi jalan ketika sang raja mau lewat. Eh entah raja atau siapa lah yes yang saat itu lewat, pokoknya ada iring-iringan mobil mewah dan ada salah satunya yang buka kaca dan dadah-dadah ke para turis yang berdiri membuat pagar betis. Istana ini memang istana yang masih aktif digunakan. Jadi ada raja dan para pengawalnya lengkap. 

Plesir ke Malaysia Bersama Mbak R - Hari ke-2
Istana negara kebanggaan rakyat Malaysia

Jujur saja obyek wisata ini diluar ekspektasi kami, karena kami pikir bisa masuk trus lihat-lihat isi istana. Jebulnya cuma foto doang di depan gerbang. Kami berdua cuma bisa tertawa ngenes. Mungkin kami harusnya datang ke 'bekas' istana atau istana yang sudah tidak digunakan lagi (yang sudah dijadikan sebagai museum) supaya bisa masuk dan lihat-lihat apa isi di dalamnya.

Mbak R pun terheran-heran, kenapa obyek seperti ini bisa ditawarkan ke wisatawan. Kata saya sih, obyek wisata ini adalah sebuah kebanggaan sebuah negara. Malaysia ingin wisatawan manca negara tahu betapa megahnya istana mereka, meskipun hanya boleh dilihat dari luar gerbang saja. Nyatanya banyak turis yang seneng sampai foto berjuta kali dengan berbagai pose. 

Tapi kami memang nggak suka datang ke tempat seperti ini. Seperti juga istana negara kita di Jakarta yang bagi sebagian orang menarik dan bangga banget ketika bisa foto di sana apalagi kalau bisa ketemu 'isi' istananya seperti presiden/wakil presiden. Kalo saya sih males dan nggak minat juga dateng ke sana apalagi ketemu presiden. Karena bagi saya presiden, wakil presiden, meteri-menteri itu ya orang biasa saja sama seperti manusia lainnya. Saya malah lebih seneng ketemu Ustadz Abdul Somad daripada ketemu presiden atau ketemu artis. Masalah selera saja ya sepertinya. hehehe


Baca juga: Jangan Ragu Mendatangi Majelis Ilmu Saat Traveling



Destinasi kami selanjutnya adalah Islamic Art Museum Malaysia di daerah Lembah Tasik Perdana, dekat Masjid Negara Malaysia. Kami sangat menikmati museum ini, alhamdulillah. Sedikit menghibur dari 'kegagalan' destinasi sebelumnya.
Lanjut makan siang. Kami menuju daerah Bukit Bintang dan makan di Restoran Muar yang makanannya enak banget. Habis makan kami belanja coklat di Beryl's Chocolate Kingdom di Jalan Imbi. Ada satu coklat yang saya suka: coklat bulat isiannya biji kopi. Enak ternyata, krenyes-krenyes gitu biji kopinya. 
Butter Kailan di Restoran Muar yang enak banget. Kamu harus coba!



Perjalanan dilanjutkan ke tempat yang lagi-lagi agak mengecewakan buat kami, namanya Kompleks Kraf di Jalan Conley. Ini adalah sebuah tempat yang memamerkan dan menjual kerajian khas Malaysia milik Pemerintah. Mungkin tempat ini cocok untuk para bule-bule yang suka kerajinan tangan, tapi buat kami kurang cocok karena kerajinan di sini kan mirip dengan kerajinan tangan di Indonesia. Jadinya kami hanya muter-muter sebentar trus cabut ke hotel buat leyeh-leyeh sambil naruh belanjaan dan nunggu hujan reda.


Menjelang sore, kami pergi ke Sunway Putra Mall buat makan Asam Laksa di kedai Ah Cheng Laksa dan belanja ke toko favorit saya: Kaison. Awalnya Mbak R ini males buat masuk ke Kaison, soalnya dikirain toko home decor. Saya bilang, "wes talah masuk aja, nanti kita beli tas gombal yang enteng". Soalnya tadi pagi Mbak R mengeluh tasnya berat. Secara doi pakai tas tante-tante yang kosongan aja udah berat, apalagi diisi kamera, tumbler, duit milyaran, segepok struk belanja, nastar sak stoples, dll.
Plesir ke Malaysia Bersama Mbak R - Hari ke-2
Asam Laksa di kedai Ah Cheng Laksa

Akhirnya doi masuk dengan ogah-ogahan. Makin ke dalam, ternyata Mbak R makin berseri-seri dan makin menggila belanjanya karena nemu barang-barang yang lucu dan harganya terjangkau, termasuk ngeborong tas gombal murahan kesukaan saya.
Plesir ke Malaysia Bersama Mbak R - Hari ke-2
Toko favorit saya di Malaysia yang wajib dikunjungi

Setelah menggila belanja. kami pun pulang ke hotel dengan kelelahan menggotong belanjaan. Malamnya kami jajan Mi Tarik Silu, warung deket hotel yang akhirnya jadi favorit kami.
Egg Sup Ramen di Mi Tarik Silu


Baca juga: Mencicipi Kuliner Cina Muslim di Kuala Lumpur: Restoran Mi Tarik Silu


Bersambung ...

15 komentar

  1. Wah, memborong banyak ya Mbak? Btw, cokelat isi biji kopi kayak apa tuh, bentuknya? Sepertinya enak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mbak. aku kalau ke Malaysia nggak bisa pulang dengan tangan hampa. hahahaha
      biasanya belanjaan supermarket aja sih.
      coklat biji kopinya semacam coklat isi almond biasa gitu, yang bentuknya kecil-kecil agak lonjong. tapi ini isinya biji kopi yang entah udah diapain sehingga rasanya krenyes dan nggak pahit.

      Delete
    2. Wah, jadi penasaran, nih. Semoga ada kesempatan mencicipi.

      Delete
  2. Malaysia itu dekat. Budayanya juga senada dengan kita. Makanannya sepertinya juga enak2. Tapi kok ya blm pernah ke sana yaa.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. yuk, berangkat, mbak. banyak tiket promo kalau ke Malaysia. heheh

      Delete
  3. Ternyata ada grab juga ya di Malaysia 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Justru yang pertama ada di Malaysia, mbak. tapi cuma ada grab car. nggak ada grab bike.

      Delete
  4. kalo dilihat-lihat, enak bgt tuh kayaknya mbak.kadang suka penasran bgt sama masakan yg sama tp beda negara, tap ujung2nya suka nyesel gitu sama rasanya. lidahnya nggak gampang beradaptasi nih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo mbak, harus sering nyobain makanan-makanan asing biar lidahnya bisa adaptasi. hihihi

      Delete
  5. Mantap deskripsinya, Kaka... Ditunggu tulisannya yg lain 😊

    ReplyDelete
  6. butter Kailan sama Asam Laksa-nya kok tiba-tiba bikin laper banget yaaaa...

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan komentar, tapi mohon maaf komentar saya moderasi karena banyaknya spam.