Pengalaman Kecegat Petugas AVSEC

Tahu petugas Aviation Security (AVSEC) kan? 
Itu lho petugas bandara berseragam biru-biru (kalau di Indonesia) yang salah satu tugasnya adalah memeriksa kita dan barang bawaan kita dengan Walk Through Metal Detector (WTMD) dan X-ray Security Scanner di Security Check Point (SCP).

Kapan itu pernah ada berita seorang istri pejabat menempeleng petugas Avsec di Bandara Sam Ratulangi Manado. Jarenya karena saat melewati WTMD, detektor berbunyi dan si istri pejabat tidak mau nyopot jam tangannya untuk dimasukkan dalam X-ray Security Scanner. Menurut pihak si penempeleng, doi ngamuk karena petugas Avsecnya arogan dan nggak sopan. Meskipun kasus ini berakhir dengan damai.

Sebagai seorang traveler pastilah ada aja pengalaman ketika melewati SCP termasuk kisah drama yang mengikutinya.
Entah kenapa saya sering kurang beruntung dengan petugas Avsec wanita.
Kalau di Singapura, rasa saya sih petugas wanitanya sungguh jutek binti galak. Mereka akan memeriksa dengan sangat teliti dan memberi perintah dengan nada yang agak membentak. 
Saya suka kasihan dengan calon penumpang pesawat yang sudah sepuh dan nggak paham bahasa Singlish atau calon penumpang yang baru pertama kali naik pesawat sehingga kurang ngerti apa yang diperintahkan petugas, eh dibentak-bentak pula.

Tentang petugas arogan dan jutek ini pun sebenernya banyak saya jumpai di bandara-bandara Indonesia. Entah SOP nya harus begitu atau memang orangnya aja yang lagi bete. Mungkin gajinya telat dibayar atau gimana. 

Baca juga: Tips Menghadapi Random Check Imigrasi

Di KLIA 2 Malaysia, saya pernah kecegat petugas Avsec di X-ray Security Scanner saat saya datang dengan penerbangan domestik dari Penang ke Kuala Lumpur untuk transit. Tas ransel saya diubek-ubek sama emak-emak petugas Avsec. Katanya ada benda yang mencurigakan dibungkus warna hitam. 
Haduh... opo to yo? 
Kan males banget saya mesti ngeluarin isi ransel buat nemuin benda yang katanya mencurigakan itu. 
Oh! saya baru ingat kalau bawa manisan dari Penang yang dibungkus kresek warna item. 

Saya: ini manisan (sambil ngasih kresek item ke petugas)
Petugas: jeruk?
Saya: hah? jeruk? *muka bego* (seketika saya lupa kalau bahasa Melayunya manisan itu jeruk. hahaha)
Petugas: (buka kresek) oh, jeruk ni. okelah (nyerahin kresek ke saya)
Saya: *ape lu kate dah mak* (sambil ngemas kembali barang yang berceceran)

Di bandara Incheon Korea pas saya mau balik ke Jakarta, tas gombal saya ketahan di X-ray, katanya ada sesuatu yang mencurigeskan. Pas diminta buka, rupanya mereka mencurigai seekor gantungan kunci yang ada di dalam dompet koin. Entah ada apanya si gantungan kunci itu sampai dikira mencurigakan. hihihi


foto gantungan kunci yang mencurigakan menyusul ya, saya cari dulu bendanya ada di mana. hihihi

Cerita tas kecegat di X-ray berlanjut saat saya di Bandara Macau mau ke Kuala Lumpur. Kata petugas, di ransel saya ada besi.
He? besi?? dikira saya tukang las apa yak? Mosok adoh-adoh ke Macau nggowo mulih wesi.
Setelah ngublek-ublek ransel, ealah jebulnya yang mereka kira besi mencurigakan itu adalah oleh-oleh yang saya beli dari Macau berupa magnet dan gantungan kunci. huhuhuhu

Saya ada pengalaman yang lumayan mengesankan dengan salah satu mas-mas petugas Avsec di Bandara Halim Perdana Kusuma Jakarta. Ceritanya saya bawa koper. Terus koper saya kecegat di X-ray, katanya ada barang yang bling-bling. Doi curiga perhiasan atau garam. Saya bilang kalau saya bawa garam. Tapi tetep diminta buka koper untuk memastikan. 
Terus terang saya males banget soalnya itu koper saya buntel sama cover yang ketat dan agak rempong ngebukanya. Tapi si mas-mas itu bantuin ngebukain sambil ngajak ngobrol santai gitu. Jadinya saya nggak jadi emosi deh. 
Setelah memeriksa barang yang dimaksud, mas itu pun ngebantuin lagi mengemas koper saya sampai terbuntel lagi dengan sempurna.
Owh, baik banget masnya ini. Bener-bener jauh dari arogan dan malah ngasih bantuan. Coba semua petugas Avsec di dunia ini baik kaya si mas. Sayang saya lupa namanya. hehehe

Saya sering lihat dan sering baca ada banyak komplain dari calon penumpang pesawat tentang petugas Avsec di bandara-bandara Indonesia. Biasanya setelah nyuruh buka dan ngodal adul isi tas/kardus, mereka nggak mau bantuin mengemas kembali. Belum lagi sikapnya yang arogan pastilah bikin calon penumpang pesawat jadi emosi. Udah kita nggak bawa barang berbahaya tapi dicurigain, udah diperiksa nggak ada apa-apa eh dicampakkan gitu aja. Tinggallah kita rempong ngemasin sendiri. Kasihannya kalau calon penumpang itu berwujud ibu-ibu bawa anak atau orang tua yang barangnya lebih dari satu. Kebayang kan?

Baca juga: Tips dan Trik Packing yang Praktis untuk Traveling

Pengalaman mengesankan lainnya bersama mas-mas Avsec yang jagain WTMD pas saya transit di KLIA 2 Malaysia. 

Mas Avsec: Kamu pakai baju lengan panjang?
Saya: Iya *agak kaget juga tiba-tiba ditanya begitu*
Mas Avsec: Kalau gitu jaketnya dilepas masuk dalam X-ray ya
Saya: okey
Mas Avsec: Saya harus tanya dulu kamu pakai baju lengan panjang atau tidak, jangan sampai saya suruh lepas jaket ternyata aurat terbuka.
Saya: Terima kasih lho.... 💌

MasyaAllah mas-mas ini so sweet banget, mana ganteng lagi. eh
Sopan banget dia tanya setiap calon penumpang berhijab yang memakai jaket. Mengingat seringnya para wanita berhijab ini pake jaket untuk menutupi aurat karena bajunya nggak komplit, alias baju tanpa lengan atau lengannya pendek. 

Aturannya memang harus melepas jaket, tapi mas ini sangat menghargai sekali kami para muslimah, agar aurat nggak kemana-mana hanya karena jaket harus masuk x-ray. Toh kalaupun mencurigakan bisa diperiksa lebih lanjut dengan full body check oleh petugas wanita di ruangan khusus.
Ya, aturan agama memang harus diletakkan di atas aturan dunia, apapun yang terjadi karena aturan agama sudah pasti benar dan tak terbantahkan.

Coba ya kalau seperti ini diterapkan di negara berflower Indonesia. Soalnya, di Soekarno-Hatta International Airport (SHIA) saya juga pernah kebarengan mbak-mbak, tidak berhijab. Pakai jaket jeans gitu. Pas sampai WTMD, petugas Avsec nyuruh lepas jaket, si mbak ini keberatan. Malu katanya. Sebab bajunya agak kurang senonoh kalau jaketnya dilepas. Tapi petugas Avsec nggak peduli, pokoke kowe kudu nyopot jaketmu! Heeemmmm....

Baca juga: Pengalaman Melintas Batas Yordania-Palestina via Allenby Bridge


Kamu gimana?
Pernah punya pengalaman dengan petugas Avsec? Bagi ceritanya ya, di kolom komentar.






5 komentar

  1. Belum pernah. Orang ke bandara aja ga pernah huhuhuhuh :')

    ReplyDelete
  2. Yaelah mbak, pengalaman lu gak ada apa-apanya.

    Gw pernah dong di bandara Hong Kong ditanya-tanya sama kokoh-kokoh avsec ganteng tentang isi tas, terus badan gw diraba-raba takut bawa barang mencurigakan. Eh habis itu gw dikasih no WA sama dia -___-'

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngakak banget!
      pengalaman lu njijiki banget, bro!
      jeruk minum jeruk itu sih... hahahahahaha

      Delete
  3. seriiiing dapat pengalaman gini slama aku jalan2 :D.. tp jujurnya ga ada yg aneh2 sih, wajar aja beberapa kali diperiksa... tapiiiiii ada 1 yg bikin ngenes..

    pas ke HK 2 thn lalu, aku diperiksa ama petugas pas di Changi... disuruh buka koper kabin... ternyataaaaa, ada 1 botol pembersih muka, baru beli, lbh dr 100 gr, nyempiiiil di dlm koper .... kerjaan si adek yg mikirnya maminya kelupaan bawa.. jd dia berbaik hati masukin ke koperku .... huaaaaahhhhhh

    mau nangis sih itu ;p. mana mahaaal.. dan aku terpaksa harus relain dibuang :(

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan komentar, tapi mohon maaf komentar saya moderasi karena banyaknya spam.