Rekomendasi Buku Panduan Traveling

Rekomendasi Buku Panduan Traveling
Hidup saya tu entah kenapa nggak bisa lepas dari buku. Sejak jaman bocah sampai setua ini, saya senengnya beli buku tapi lebih seneng lagi sama bau wangi buku baru. ahahahha


Dulu, sejak jaman saya bisa membaca, bapak saya selalu rutin menggiring saya ke toko buku. Sebulan sekali, dua kali, atau tiga kali. Bebas boleh beli buku apa aja atau kadang bapak saya yang milihin. 99% sih buku non fiksi karena embuh kenapa saya nggak tertarik blas sama cerita-cerita fiksi. Makanya pas temen-temen pada baca buku cinderella dan sebangsanya, saya nggak mudeng karena nggak pernah baca genre gituan. Komik pun saya kurang suka. Satu-satunya komik yang saya baca dan saya suka cuma Shinchan. Doraemon saya baca juga sih beberapa, tapi tetep lebih suka Sinchan.
Buku favorit saya saat kecil adalah buku tentang gunung, awan, dan planet. Semacam ensiklopedia bocah gitu tapi bukunya tipis, gambarnya bagus.

Baca juga: 5 Barang Multiguna Yang Wajib Dibawa Saat Traveling


Rekomendasi Buku Panduan Traveling
#1Minggu1Cerita
Bapak saya juga pecinta buku. Bukunya buanyak banget. Serumah isine kebak buku tok. Kecintaannya pada buku menurun ke saya. 
Saya biasanya sekali beli buku langsung banyak. Prinsipnya adalah "beli dulu baca belakangan". Semakin banyak buku yang saya beli akan berdampak pada semakin wangi kamar saya. hahaha
Selain hobi beli dan baca buku, bapak saya juga  nulis buku untuk bahan kuliah mahasiswanya. Sayangnya menulis buku ini tidak menurun ke saya. Saya nulis blog aja terseok-seok setengah matek ditambah saya rada-rada disleksia jadi kalau nulis salah melulu dan susunan katanya kadang ngaco. 
Buku buat saya ya harus berbentuk buku dengan kertas, bukan buku digital. Kenapa? Karena kalau digital itu mocone marakke moto mbleret. Kalau buku pake kertas gini, saya bisa baca cambil corat-coret pakai highlighter. Makanya buku-buku saya itu nggak ada yang mulus, semua penuh coretan. hehehe


Oh iyes, sebelum saya nggedabrus semakin jauh, kita kembali pada judul yang sudah tersebut di atas: Rekomendasi Buku Panduan Traveling.

Sebagai pecinta buku yang hobinya traveling tentu saja setiap saya punya rencana traveling, saya membutuhkan buku panduan tentang tempat-tempat yang akan saya datangi. Pokoknya saya mesti riset dulu. Cari tahu sejarahnya, ceritanya, petanya, dan segala sesuatu info-info yang akan saya perlukan nantinya saat saya traveling di sana.

Banyak traveler yang suka sama buku 'planet kesepian' alias Lonely Planet. Kalau saya lebih suka sama DK Eyewitness Travel Guide soalnya gambarnya lebih banyak dan bagus. hihihi 
Selain itu ada informasi seperti sejarah singkat juga detail bangunan-bangunan yang terkenal di sana.
Rekomendasi Buku Panduan Traveling
DK Eyewitness Travel koleksi saya
Rekomendasi Buku Panduan Traveling
gambar-gambarnya kece kan?

Selain DK Eyewitness Travel, saya juga merasa wajib membaca buku panduan traveling yang dikeluarkan oleh kementerian pariwisata atau organisasi pariwisata setempat. Seperti contohnya buku travel guide Korea yang dilengkapi dengan peta ini, saya dapat gratis dari Korea Tourism Organization (KTO).
Rekomendasi Buku Panduan Traveling
Kalau buku terbitan Indonesia yang sering saya jadikan panduan adalah buku dari Claudia Kaunang. Oia, saya juga sering mampir ke stand pariwisata di bandara saat mendarat di negara tujuan buat ngambilin buku panduan dan brosur pariwisata. Lumayan buat nambah-nambah info.

Baca juga: Tips dan Trik Packing Yang Praktis Untuk Traveling

Nah buku-buku panduan traveling inilah yang membantu saya membuat itinerary dan membantu saya untuk bisa traveling dengan ilmu. Tidak sekedar jalan, foto-foto, dan belanja doang. Tapi tahu tentang sejarah, cerita,  dan informasi-informasi lain dibalik sebuah obyek wisata.

4 komentar

  1. Sayangnya klo buku pariwisata kadang gak up to date yah.. secara sekarang banyak banget tempat wisata baru yag lutju2. Jadi aku lebih suka browsing aja sblm jalan2 hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. buku pariwisata biasanya sih cuma yang emang ada sejarahnya yang memang jadi unggulan pariwisata di sana. kalau wisata baru jaman sekarang biasanya 'cuma' tempat wisata buatan buat koleksi foto di instagram. kadang nggak ada sejarahnya atau nggak ada 'cerita'nya.
      jadi saya sih browsing cuma buat tambahan aja :)

      Delete
  2. wah memang perlu ay baut panduan kita

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh mbak, biar travelingnya lebih berilmu. heheheh

      Delete

Silakan tinggalkan komentar, tapi mohon maaf komentar saya moderasi karena banyaknya spam.