Nasib Traveler di Tengah Pandemik Corona

www.jagungmanisjalanjalan.com

Assalamu'alaikum,
Semoga kalian semua sehat wal afiat ya, gaesss....
Si coro Covid-naintin yang sedang merajalele di penjuru dunia ini mengharuskan kita untuk ndekem #dirumahaja dan nggak bisa traveling. 
Bosen nggak sih?

Alhamdulillah,
Saya termasuk orang yang punya pilihan untuk WFH. Seneng banget dong. Kapan lagi saya bisa bantu negara ini hanya dengan ndekem doang #dirumahaja. Meskipun sebenernya saya tidak sedang di rumah karena saya terdampar di perantauan dalam sebuah kamar kost nan kecil mungil. Mau pulang tapi kok yo takut kalau kesambet coro di perjalanan. Kalaupun sehat juga nanti sampai rumah status saya langsung jadi ODP karena datang dari zona merah (padahal kota saya sama-sama zona merah juga) dan mesti karantina mandiri 14 hari. Eh, qadarullah pesawatnya juga mejen, nggak ada penerbangan, padahal saya udah punya tiket buat pulang yang dibeli jauh sebelum kedatangan coro. Terpaksa ngajuin refund yang prosesnya bakalan lama.


Teman-teman saya pada ngeluh bosen, kangen kantor, pengen jalan-jalan, pengen ngemall, dll.  Rata-rata mereka nggak betah #dirumahaja.
Alhamdulillah banget saya sampai hari ini dan insyaAllah seterusnya masih betah #dirumahaja. Nggak ada yang namanya kangen kantor sama sekali. hahahaha 

Kok bisa sih saya betah banget #dirumahaja, padahal hari-hari ngantor dan tukang traveling?
Alhamdulillah.
Saya ini sejatinya adalah anak rumahan. 
Saya kurang suka keluar rumah buat ngemall, kumpul-kumpul acara apapun termasuk acara kantor (rapat di kantor aja saya kabur melulu), nonton, ngafe, karaoke, dll. Pokoknya yang mengandung unsur keluar rumah untuk berkumpul atau berada di tempat keramaian, baik weekend, liburan, di dalam atau di luar jam kantor. Ke kantor pun sebenernya saya males.
Kalau lagi cuti pulang ke rumah seminggu, bisa lho nggak keluar rumah blas. Antara anak rumahan sama ansos memang beda tipis sih kalau saya. hahahaha

Saya lebih suka di rumah. 

Glundang-glundung, baca buku, masak, nonton kajian di Youtube, tidur di kasur yang nyaman, main instagram, nguwel-uwel kucing, ngeblog. Di kost pun sama aja, cuma bedanya nggak ada kucing yang bisa diuwel-uwel. Oia, bedanya juga, kalau di rumah saya suasananya sepi dan tenang. Kalau di kost bising suara kendaraan di jalan raya belakang kost. Sejak ada pageblug jalananan memang lebih sepi. Tapi malah dimanfaatkan sama orang yang punya mobil sport mahal buat ngebut di jalan. Suaranya itu lho, bising luar biasa. Sama sekarang makin sering terdengar sirine uiuiuiui. Entah sirine ambulance, damkar, polisi, iring-iringan pejabat, atau voorijder yang ngawal ndoro-ndoro ingkang kathah artonipun. 

Saya suka traveling. 

Tapi ya itu, saya kalau traveling kemanapun biasanya cuma berdua atau maksimal bertiga. Nggak suka kalau satu rombongan dangdut, apalagi ramean sama temen kantor. 
Saya juga sangat menghindari bepergian dengan wanita tulen. Soalnya kalau pergi sama wanita pasti kebanyakan ngoceh (peluang dosa lebih banyak) dan suka mampir ke pasar buat shoping. Padahal saya benci banget sama pasar karena rame. hahahha

Kadang aneh juga sih, kok seperti anomali: traveling vs anak rumahan. 

Tapi ternyata, saya suka traveling karena saya punya rumah untuk pulang. Alhamdulillah saya sangat menikmati keduanya.

Jadi ya gaes....

Pas ada pageblug coro berceceran dimana-mana ini saya seneng banget kalau harus ndekem #dirumahaja. Walaupun di kost doang. Kalau kata anak sekarang sih saya ini kaum rebahan sejati. 

Ngapain aja?

Saya tiap hari masak. Saya kalau masak serius lho, nggak pake bumbu sachetan yang rasanya penuh micin. Saat teman-teman kost saya pada ndekem di kamar sibuk rapat jarak jauh, saya dari pagi sampe siang masak sampe gobyos di dapur bareng si bibik. Alhamdulillah tukang sayur langganan masih ngider tiap hari walaupun pasar sudah sepi. 
Selain masak tentu saja glundang-glundung sambil dengerin kajian online di Youtube. Berusaha memanfaatkan waktu dengan sesuatu yang baik yang menambah ilmu dan amal. Kadang juga baca buku. Masih banyak buku-buku saya yang belum kebaca karena saya modelnya beli dulu baca belakangan.
Yang paling menguras pikiran adalah mikir besok masak apa, supaya nggak bosen. Hari gini kan katanya kita mesti jaga stamina dengan makan makanan yang enak dan bergizi. 

Nggak kangen traveling?

Heeeeemmm... Sekarang ini saya cukup bersabar untuk nggak kangen traveling dan sangat menikmati glundang-glundung #dirumahaja. InsyaAllah saat pageblug berakhir bakalan terbit tiket murah buat traveling lagi. Aamiin....

Kalau cerita kamu saat #diriumahaja gimana, gaes? Ngapain aja?

www.jagungmanisjalanjalan.com

Semoga kita semua selalu sehat dalam lindungan اللّٰهُ.

4 komentar

  1. Aku rinduuuuuuu jalan2. Kadang kalau desperate, sore2 kelusr naik motor kena angin liat pemandangan dan keramaian, aku sudah bahagia. Dapat inspirasi lagi, berasa seger aja pikiran hahaha.

    Aku juga masak tiap hari. Lumayan bikin gak bosen dengan rutinitas. Aku juga olahraga tiap pagi, karena di rumah aja bikin ngemil mulu yak �� lalu aku mulai baca buku (fisik) lagi. Biasanya mah gak sempet atuh, habis waktu buat scroll2 hape, tapi krn mata lelah liat layar ya jadi aku pertimbangkan baca buku lagi!

    Semoga suasana ini segera berakhir dan kita bisa jalan2 lagi yaa ����

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin!
      semoga corona segera enyah dari bumi dan kita bisa beraktifitas kembali dengan bahagia...

      thanks mbak Kartika, udah mampir & cerita dimari :)

      Delete
  2. Ga masalah sih pas lagi #dirumahaja, tapi kangen juga sama pantai, sama makan bakso pinggir kali langganan keluarga, haha..

    Semoga kita selalu sehat yaa, aamiin..

    ReplyDelete
  3. Iyaaa kaaa, aku juga kangen banget bisa jalan jalan dan liburan sama temen temen.. Aaaaaa semoga bisa cepat berakhir dan meluapkan semua kangen ini keluar sanaaahhh

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan komentar, tapi mohon maaf komentar saya moderasi karena banyaknya spam.
Mohon untuk tidak menyertakan link hidup, ya...
thanks,