Kulineran Keliling Jogja



Kulineran Keliling Jogja
Tempo hari saya plesiran ke Yogyakarta alias Jogja. Kota ini tidak asing bagi saya, karena saya punya darah blasteran dari Jogja. Sudah dari jaman saya masih di dalam perut ibu sudah plesiran ke kota ini. hihihi
Tapi Jogja memang selalu memesona buat siapa saja, termasuk juga kamu. Iya, kan?
Biasanya saya jarang banget kulineran di Jogja, mengingat jaman dulu itu kondisi jajanan di Jogja belum semeriah sekarang dan dari yang sedikit itu semua rasanya manis yang mana saya nggak suka masakan manis.
Dulu saya lebih milih masakan eyang saya atau ibu saya atau mbak asisten rumah tante saya atau saya masak sendiri daripada saya harus jajan dan kecewa karena rasanya ada manis-manisnya.
Sebut saja gudeg. Saya nggak suka karena rasanya manis, meskipun tetap mau makan pakai gudeg kalau nggak ada pilihan lainnya. Yang paling parah adalah saya pernah jajan di warung Padang di Jogja yang mana rasa masakan Padangnya manis semua dan sukses membuat saya trauma.

Nah, kemarin itu ceritanya saya iseng kulineran karena penasaran.  Jaman sekarang kan perbendaharaan kuliner Jogja sudah makin banyak jenisnya dan cukup viral di dunianya mbak maya. Jadi hasil kulineran ini lumayan bikin saya menggendut seketika hanya dalam waktu 3 hari karena tiap hari jajan melulu.


Baca juga: Dua Kali Terjebak Tour De Singkarak



Kuliner apa saja yang saya cobain di Jogja?



1. Gudeg Yu Hadi

Gudeg Yu Hadi ini adalah salah satu gudeg legendaris. Yu Hadinya sekarang udah tuwek dan jadi mbah-mbah. Masih sehat, alhamdulillah. Doi adalah adik kandung dari Yu Djum. Tau kan? Yu Djum itu bakul gudeg juga yang namanya udah mashur di pergudegan Kota Jogja.
Kulineran Keliling Jogja

Mbah Hadi ini jualannya di dekat rumah eyang saya. Sederhana, cuma di depan musholla di dalam gang kecil. Bukan di warung. Mbah Hadi mulai gelar dagangan jam 5 pagi sampai habis. Biasanya jam 7 pagi sudah tinggal koretan. Laris banget. Apalagi kalau akhir pekan. Dari dulu Mbah Hadi jualan gudeg ya cuma segitu-segitu aja. Nggak pernah menambah jumlah produksi meskipun yang beli banyak.

Kata orang-orang, gudegnya Mbah Hadi ini ada taste asinnya, nggak terlalu manis seperti gudeg pada umumnya. Kata saya sih ya tetep manis-manis juga. 




2. Oseng-Oseng Mercon Bu Narti

Oseng-oseng mercon Bu Narti ini kabarnya adalah pelopor oseng mercon di Jogja. Jualannya di trotoar jalan KH Ahmad Dahlan. Ruamenya minta ampun, yang beli sampai mbleber-mbleber.
Oseng mercon ini dimakan dengan nasi dan lauk. Lauknya bisa milih sendiri. Ada ayam goreng, ati ampela goreng, lele goreng, dll.




3. Gudeg Mbarek Hj. Amad 

Gudeg Hj. Amad ini salah satu yang legendaris di Jogja, sejak tahun 1950-an. Cabangnya juga ada banyak. Kalau saya sih udah bosen banget sama Gudeg Yu Djum yang manis luar biasa itu. Jadi kali ini saya makan gudeg Hj. Amad yang menurut saya rasanya nggak semanis gudegnya Yu Djum.




Kulineran Keliling Jogja


4. Gudeg Mercon Bu Tinah

Kuliner malam yang bikin gendut jaya, salah satunya adalah gudeg mercon Bu Tinah. Gudeg ini lumayan terkenal juga di dunianya mbak maya. Cuma jualan di pinggir jalan, yang beli antrenya mengular sampai ke pengkolan. Tapi Bu Tinah ini ngejualinnya cepet sih. Jadi nggak terlalu pegel berdiri buat antre.
Menurut saya, gudegnya sih biasa aja. Tapi karena ada tambahan mercon membuat saya menikmati makan gudeg yang asalnya manis jadi ada pedes-pedesnya.



Kulineran Keliling Jogja

5. Sate Klathak Pak Pong

Sate Klathak Pak Pong ini sepertinya sudah tersohor seantero jagad raya ya. Sate kambing yang ditusuk di besi jeruji sepeda dan rasanya juicy gurih luar biasa. Ada kuahnya juga.
Meski warungnya jauh di Bantul, tetep aja rame banget didatangi pembeli. Enak sih menurut saya.




6. Tengkleng Gajah

Awalnya saya mengira tengkleng ini terbuat dari gajah. Ternyata saya salah. hahahah
Seperti pada umumnya, tengkleng terbuat dari daging kambing. Cuma di Tengkleng Gajah ini porsinya gede karena berasal dari kambing yang gendut dan gede segede gajah.
Di warung ini saya pesan tengkleng dan sate kambing, makan berdua sama adik saya biar saya nggak jadi gendut segede gajah. Nasinya bebas ambil sendiri sekenyangnya.
Menurut saya, baik tengkleng maupun sate semuanya enak.



Kulineran Keliling Jogja


7. Bakmi Jombor

Warung bakmi ini langganan saya dari jaman dulu kala. Jaman ngebis dari Semarang ke Jogja, turun di Jombor trus mampir makan bakmi godog dulu.  
Bakmi Jombor ini porsinya cuma seiprit, menurut saya. Tapi antrenya luama bener selak semaput. Padahal pegawainya banyak, cuma mereka pada embuh banget gitu, ruwet karepe dewe.
Rasa bakminya enak & gurih. Mienya pakai mie pentil yang kenyel-kenyel itu. 




8. Bakmi Kasmaran

Warung bakmi Jogja merk Kasmaran ini ada di daerah Pakem, Kabupaten Sleman. Arah mendekati Gunung Merapi yang dingin-dingin empuk. Cocok banget lah malam-malam makan bakmi godhog panas-panas.
Ini adalah warung bakmi langganan tante saya karena letaknya deket rumah. Tinggal ngegas motor dikit udah sampai.
Walaupun letaknya bukan di ramainya Kota Jogja, warung ini larisnya bukan main. Antreannya pakai nomor segala lho. Nunggunya bisa sampai pingsan saking lamanya.
Tapi jangan khawatir, rasa mienya enak kok.





9. il Tempo del Gelato

Kalau ini adalah warung gelato yang kekinian dan instagramable. Sebagai penyuka es krim saya tentu penasaran dong, gimana rasanya gelato yang rame bangen sliweran di dunianya mbak maya. 
Saya bela-belain dari bandara ngojeg ke sini. Tempatnya sih memang lucu. Buat yang suka selfie sukaesih pasti demen. Kalau saya yang penting rasa gelatonya, tempat sih nomer swidak rolas. 
Pilihan rasa gelatonya banyak dan lucu-lucu. Bisa milih juga mau pake tempat apa pake contong dan mau berapa sendokan. Sistemnya bayar dulu di kasir baru milih rasa gelatonya.
Kalau kata saya sih rasanya biasa aja.




10. Ayam Goreng Rempah Mbak Ika

Bosen makan gudeg di Jogja? Boleh lah melipir makan ayam goreng rempah Mbak Ika. Ayamnya gurih dan empuk banget.
Kulineran Keliling Jogja
Cocok kalau pas jalan-jalan di sekitaran keraton dan perut meronta udah minta diisi.




11. Mie Ayam Palembang Afui

Jauh-jauh ke Jogja makannya mie ayam Palembang. hahahha
Tapi mi ayam ini emang enak sih, porsinya bisa milih dari yang normal sampai yang jumbo. Harganya juga murce banget. Cocok buat sobat missqueen.




Baca juga: Wisata Kuliner Kota Semarang




Gimana, kamu pernah nyobain yang mana aja? atau punya rekomendasi kuliner yang asyik di Jogja lainnya?



5 komentar

  1. Sate klathak tuh yang enak banget. Dan ramai banget kalau hari libur. Saya ke sana antre sampai 2 jam!!! Tapi emang lezat sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa... aku pun suka sate klathak. asin, gurih, juicy.
      tapi mesti ke sana (sate klathak pak pong) bukan pas jam makan siang dan bukan pas musim liburan.

      Delete
  2. Nomor 11 jadi antimainstream heeheh.

    Soal cita rasa yang manis emg khas YK kan yah. Kita yang dari luar lidahnya perlu diadjust :D

    Pernah pesan mi godog. Karena manis, saya minta sambel. Kata mas2nya sambelnya habis. Adanya kecap. wedew :D

    ReplyDelete
  3. beberapa kali ke jogja, hanya Tempo Gelato yang saya datangi, sesuai referensi blognya mbak hehehe. gapernah nyobain gudeg aslinya. nanti kalo ke jogja lagi pengen nyobain :D

    ReplyDelete
  4. Gw kok ngiler yah baca postingan kali inih....

    ReplyDelete

Silakan tinggalkan komentar, tapi mohon maaf komentar saya moderasi karena banyaknya spam.
Mohon untuk tidak menyertakan link hidup, ya...
thanks,