Kena Random Check Imigrasi


Kalau kita piknik ke luar negeri, paling deg-degan itu kalau mau nglewatin imigrasi alias loket passport control. Was-was bakalan langsung dapet cap masuk negara atau kena garuk ke office karena random check. 
Kalau udah berhasil lewat dengan mudah, rasanya langsung plong banget.




Alhamdulillah saya seringnya langsung lolos tanpa kena pertanyaan apapun.
Pernah sekali di Singapore dan sekali di Kuala Lumpur, pas di loket ditanya:
- berapa hari di sini?
- mau ngapain ke sini?
tapi cuma gitu doang trus lolos. Masih wajar....

Yang paling parah pas kena random check di imigrasi Hong Kong. 

Ceritanya gini....

Waktu itu saya berdua sama kawan saya, sebut saja Mbak KD, keluar Hong Kong buat melancong ke Shenzhen seharian trus masuk ke Hong Kong lagi, karena nginepnya memang di Hong Kong. Nah, pas balik lagi itulah saya dan Mbak KD kegaruk random check.
Passport control Hong Kong dari Shenchen saat itu rame banget. Saya berpisah loket dengan Mbak KD sebelahan gitu antrinya, niatnya biar cepet. Mbak KD maju duluan, sementara itu beda beberapa menit baru saya maju ke loket. Cukup lama saya berdiri di loket untuk ukuran passport control. Perasaan udah mulai nggak enak aja, curiga bakalan kena random check. Nengok ke sebelah, rupanya Mbak KD udah pucet kegiring petugas ke office. Haduh, alamat buruk nih saya. 
Eh... sebentar kemudian petugas yang ngegiring Mbak KD ngomong ke petugas yang di loket saya, embuh ngomong apa, soalnya bahasanya cang cing cung saya ora mudeng. Mungkin kira-kira sih nyuruh si petugas ngegaruk saya juga, sebab saya kawan seperjalannya Mbak KD.
Akhirnya saya kena garuk juga bareng mbak KD. Mungkin kami ini berbentuk mirip TKW kali ya meski udah gendong ransel ala backpacker, secara di perbatasan Hong Kong - Shenzhen memang berseliweran para TKW dan TKI yang keluar masuk demi memperpanjang visa kerja mereka.

Alhamdulillah saya sebelumnya sudah rajin membaca pengalaman-pengalaman para traveler yang kena random check. Jadi saya tenang aja, karena saya sudah tau bakalan diapain dan harus ngapain.

Di dalam ruangan office ternyata rame, yang di ruang tunggu ada ibu-ibu bertampang Cina bersama 2 anaknya yang masih balita, 2 ekor mas-mas bertampang Korea, sepasang suami istri bertampang Bangladesh, bapak-bapak bule, mbak-mbak TKW, serta saya & mbak KD. Yang digaruk bener-bener random banget.
Kami semua sedang antri menunggu dipanggil masuk ruangan interograsi. Sementara ada 3 ruangan interograsi dengan pasien masing-masing di dalamnya. 
Sambil menunggu (lumayan lama loh), saya dan Mbak KD ngobrol sama mbak TKW.

Dua tahun kemudian, akhirnya saya dipanggil masuk. Dapet petugas cewek yang jutek. Iya sih, SOP petugas imigrasi itu memang kudu jutek apalagi ini tugasnya menginterograsi. Tapi tenang aja sih, mereka itu cuma menjalankan pekerjaannya. Selama kita nggak salah, nggak usah takut.

Kemudian terjadilah percakapan (dengan bahasa Inggris yang belepotan):
Petugas (P): Baru masuk Hong Kong?
Saya (S): Iya
P: Tujuannya apa?
S: Traveling
P: Namanya bener ini?
S: Iya
P: kalau yang ini? *buka halaman endorsement paspor yang ada penambahan nama (saya ada nambah nama buat keperluan visa umroh)*
S: itu nama bapak saya
P: Nginap dimana?
S: Tsim Sha Tsui *nyodorin bookingan hostel*
P: Pekerjaan?
S: Civil Servant *keluarin ID Card*
P: Bawa duit berapa?
S: *keluarin duit dan kartu ATM*
P: Berapa hari di Hong Kong?
S: Besok sudah pulang *keluarin tiket pulang*
P: Ok.. Ok.. *nyuruh keluar*
S: ... *keluar*

Selang beberapa menit kemudian, Mbak KD dipanggil masuk, dapetnya petugas om-om. Percakapannya:
P: Baru masuk Hong Kong?
KD: Iya
P: Pergi saya teman kamu **** ya?
KD: Iya
P: Ini kenapa kok ada ralat jenis kelamin? *buka halaman endorsement paspor (paspor mbak KD salah ketik, jenis kelamin harusnya perempuan jadi laki-laki. hahaha) yang ada ralat jenis kelamin laki jadi perempuan*
KD: iya, itu salah ketik
P: bener ya, cuma salah ketik?
KD: iyaaa *muka BT. Mungkin dicurigai sebagai transgender*
P: Bawa duit berapa?
KD: Banyak *keluarin duit, CC, dan kartu ATM*
P: Berapa hari di Hong Kong?
KD: Besok sudah pulang *keluarin tiket pulang*
P: Ok..  *nyuruh keluar*
KD: *keluar*

Setelah itu masih nunggu lagi luamaaaa banget.
Oia, selama kami nunggu, kedengeran dari ruangan-ruangan interograsi, ada yang ngamuk, ada yang nagis-nangis, ada yang keluar masuk ngambil dokumen. Pokoknya banyak yang drama. Wajar sih bagi mereka yang belum ada informasi tentang apa itu random check trus mendadak kena, rata-rata pasti bakalan drama apalagi petugasnya jutek dan ngomongnya nyolot.
Setelah lama nunggu, capek ngobrol juga, akhirnya saya, Mbak KD, dan mbak TKW dipanggil lagi buat ambil paspor kami yang sudah dicap masuk Hong Kong, dan disuruh keluar office. Petugas di pintu keluar sempat ngomong cang cing cung ke kami (yang kemudian diterjemahkan oleh mbak TKW), yang artinya it's OK, kami hanya random check aja. Nggak ada masalah dengan kalian.
Alhamdulillah, akhirnya keluar juga dari jeratan random check.


Buat kalian para traveler pemula, jangan takut kalau kalian kena random check, silakan belajar dari kami yang sudah pernah mengalami :)




Saya selalu berdoa pada اللّهُ, semoga pengalaman random check yang terjadi pada saya ini cukup sekali ini saja. 
Aamiin..... :)



Tips untuk menghadapi random check, bisa dibaca di sini.

Share:

2 komentar

  1. Hahaha lumyaan deg2an juga yaa.... dulu temenku kena scan dompetnya, ada jimatnya yg berbentuk kepingan besi kunig, huaduuuh hampir disangka teroris hihihii

    ReplyDelete
  2. waduh, sampe ke dompet-dompetnya juga diperiksa ya?
    Kalo saya sih nggak sampe segitunya. hehehe

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar :)

NO SPAM! NO SARA!